RSS

Mas Dodi

07 Mar

Namanya Dodi, dia ada di daerah tempat gue tinggal karena ada urusan pekerjaan selama 1 minggu. Umurnya udah nyaris 40, tapi badannya masih bagus biarpun perutnya agak sedikit gendut tapi masih proporsional. Aslinya dari semarang, kulitnya coklat tingginya kurang lebih 175an karena ga jauh beda sama gue.

Dia tinggal di tempat gue kos, persis disebelah kamar gue, selama satu minggu aja. wajahnya yang dewasa en terlihat cowok deh, bikin gue ser-seran tiap liat dia. Tapi gue sama dia ga punya banyak kesempetan bicara karena dia selalu pulang malam. Ada kebiasaan dia yang gue suka banget. Tiap dia mandi pasti cuman pake celana dalem aja keluar dari kamarnya.

Kamar gue ada di lantai 2 barengan 2 kamar laennya, Kebetulan kamar mandi persis disebelah kamar gue, jadi kalo mo ke kamar mandi pasti lewat kamar gue. Awalnya gue lagi browsing di laptop sekitar jam 10an pas dia pulang. Saat itu pintu kamar gue emang gue buka, ga lama dia keluar cuman bawa alat mandinya plus handuk kecil di sampirin di pundaknya dan lewat depan kamar gue cuman pakai celana dalam segitiga. Gue kaget banget sekaligus terangsang pastinya.

Gak lama dia balik lagi. “Mas, kamar mandinya ada yang pakai ya?” tanya dia. “Oh enggak, tadi saya dari kamar mandi mungkin pintunya ketutup, lampunya lupa matiin” jawab gue berusaha setenang mungkin meskipun gue jelas banget ngeliat jendolan di depan celana kolornya dan bulu jembutnya yang sebagian kecil menyeruak keluar dari samping-samping celana kolornya. “Makasih ya,” katanya. DIa balik lagi ke kamar mandi dan itu satu-satunya percakapan gue sama dia sampai akhirnya malam sabtu itu.

Dia pulang lebih sore dari biasanya. “Tumben mas udah pulang?” tanya gue pas papasan mau keluar beli makan. “Iya, kerjaan udah selesai.” jawabnya. “Sepi banget ya?” “Iya mas, kalo dah hari jumat gini yang laen pada pulang, keluar dulu mas nyari makan,” Dia ngangguk dan gue ga ketemu dia sampe sekitar jam 12an ada suara gembok dipintu gerbang di ketok-ketok manggil nama penjaga kos gue.

Kayaknya si Pak’e lagi ga ada atau mungkin dah tidur gue keluar dari kamar dan nengok ternyata . “Sori mas ngerepotin,” kata dia. “Saya cuman sebentar sih jadi ga dikasih kunci gerbang” “Gak apa-apa mas,” kata gue “Belum tidur mas?” tanyanya setelah pintu gerbang dibuka dan kita naik tangga ke lantai 2. “Belum, masih nonton dvd” Dia balik ke kamarnya dan gue lanjut nonton dvd.

Trus dia ke kamar gue yang emang ga pernah gue tutup kecuali mandi sama tidur. “Boleh ikut nonton mas, belum bisa tidur” tanyanya. “EH silahkan aja mas, baru mulai kok filmnya,” .. “Keluarga dimana mas?” tanya gue setelah beberapa lama nonton. “Anak istri di semarang, besok juga pulang.” jawabnya. “Cepet amat,” “Iya, kerjaan dah selesai makanya hari ini bisa pulang cepet. Kalo mas sendiri keluarga dimana?” “Di Palembang mas,” “Wah jauh juga ya, pulangnya tiap kapan?” “Ya dua bulan atau tiga bulan sekali” “Trus istri anaknya?” “Saya belum punya mas,” Dia tertawa “Saya kira udah ada. Nunggu apa lagi mas?” Biasanya kalo di tanya seperti ini gue bakal bilang “Nunggu calonnya”, tapi entah kenapa tiba-tiba gue bilangnya ke dia, “Saya gak suka cewek mas”

Deg .. jantung gue berdebar setelah ngomong itu, gue sempet liat dia agak bingung dengan jawaban gue barusan, tapi gue bodo amat, toh besok ga liat dia lagi ini. “Maksudnya belum ada cewek mas?” tanya dia mastiin. “Enggak mas, saya ga suka cewek, saya sukanya cowok” jawab gue. Dia terdiam sejenak trus ngeliat TV “Maksudnya mas ini sukanya sama cowok, kayak gay gitu?” tanya dia akhirnya. Gue ngangguk. “Oh” komentarnya pendek, trus matanya ke TV lagi.

“Ga pernah nyoba sama cewek mas? cewek itu enak banget loh mas,” kelakarnya Gue ketawa. “belum pernah sama cewek, lebih Enakan cowok mas” “Ya belum dicoba udah bilang ga enak, saya aja sebelum nikah dan punya anak sering gonta-ganti cewek,” “Sampe digituin juga mas?” tanya gue mancing “Iya, kayaknya rugi kalo enggak,” jawabnya sambil senyum. “Bener deh mas, pasti sekali kena jadi pengen sama cewek terus,” “Nah itu mas, saya udah kena sama cowok, jadinya pengen sama cowok terus” DIa tertawa lagi.

“Memangnya kalo sama cowok kamu ngelakuin apa?” tanya dia lagi. “Ya isep-isep kontol, sampe anal juga mas” jawab gue kepalang basah, sekalian aja gue vulgarin kata-kata gue. “Emang ga sakit mas?” “dulu-dulu waktu pertama sih iya mas, tapi sekarang mah malah enak hehehe” Dia tersenyum lagi. “Tapi bener deh mas, mas harus coba sama cewek juga, saya yakin mas pasti suka kalo dah nyoba,” kata dia lagi. “Hehe mas ini, mas juga kan belum pernah nyoba sama cowok kan, masa udah bilang ga suka,” Dia tertawa kikuk, “Ini mah kalo mas mau aja ya,” kata gue. “Kalo mas mau coba, mas boleh kok nyoba sama saya,” Dia ga jawab, cuman senyum aja dan akhirnya kita berdua terdiam nonton tivi lagi.

“Kayaknya sekali-kali boleh juga mas,” kata dia akhirnya. Gue senyum, “bener nih mas?” dia ngangguk, “pengen tau juga rasanya, tapi saya ga mau ngisep punya mas yah,” kata dia Wih gue girang bukan kepalang, laki-laki straight yang ternyata kena gue gaet. Gue bangun dari tempat tidur dan berjalan mau nutup pintu “Mas ke tempat tidur aja,” kata gue sambil nutup pintu. Dia terlihat agak gugup berbaring di tempat tidur.

Gue ga mau ngerusak suasana dengan berusaha mencium dia, cowok begini cuman ada seks di otaknya, jadi gue langsung ngeraba selangkangannya. Gue remes-remes tenjolan kontol dicelana pendek yang dia pakai. Dia terus memperhatiin gue. Kedua tangan gue sekarang ngelus-elus kedua pahanya yang berbulu lebat dan ujung-ujung jari gue masuk ke celananya sampai mengenai biji pelernya yang masih kebungkus kolor. beberapa kali gue lakuin itu, dan sekarang gue nyiumin tonjolan kontolnya dari luar celana yang semakin terlihat bengkak, dan sesekali gue gigit pelan.

Trus gue gulung bajunya ke atas dan berusaha membukanya, tapi dia berinisiatif membukanya sendiri. Gue jilatin puting kirinya yang sedikit berbulu di sekelilingnya dengan ujung lidah dan menghisapnya. Gue denger suaranya melenguh pelan, pertanda dia menyukainya. Gue gigit-gigit pelan dan kemudian menghisapnya lagi. Tangannya sekarang mulai mengusap-usap rambut gue, kemudian hal yang sama gue lakuin ke puting kanannya dan dia terus melenguh pelan.

Perlahan gue kecup pelan-pelan setiap jengkal kulit badannya menjuju ke pusar dan sedikit bermain disitu. Pusarnya seksi, banyak bulu-bulunya, kemudian kecupan gue beralih ke antara bawah pusarnya dengan karet celana atasnya yang sudah agak turun. Bulu-bulunya jelas mengarah ke suatu tempat di dalem celananya. Kemudian gue usap-usap jendolannya lagi dan kemudian gue turunin celana pendeknya sampai lepas.

Ternyata kepala kontolnya sudah mencuat keluar dari karet celana dalamnya, warnanya elap keunguan, besar banget sampe gue kaget dan ngebayangin kalo kepala kontol sebesar itu di dalem lobang pantat gue. Dari lobang di kepala kontolnya udah keluar cairan bening yang menetes ke samping kepala kontolnya dan sedikit membasahi kulit daerah itu. Sekarang gue jilatin lagi sisi-sisi dalam kanan kiri pahanya hingga karet samping celana dalamnya yang jembutnya keluar menyeruak.

Bibir gue mengecup biji pelernya yang masih terbungkus kolor dan kemudian ujung lidah gue menyusuri garis batang kontolnya yang tercetak jelas di kolor sampai mengenai lubang kontolnya yang masih mengeluarkan cairan bening, gue jilat-jilat disitu dan rasanya agak asin. Gue lirik dia terus memperhatikan gue, kedian gue isep cairan bening dia ke mulut gue dan kembali ujung lidah gue bermain ke lobang kontolnya, muter-muter di bawah garis bawah kepala kontolnya, sampe dia melenguh keenakan.

“Ah .. isep aja, udah ga tahan” ujarnya gue tersenyum dan kemudian menurunkan celana dalamnya sampai lepas. Bener-bener pemandangan yang luar biasa, kontolnya punya panjang sekitar 17cm, tapi sangat gemuk, mungkin lingkarannya sebesar 5cm dan dihiasai hamparan rimbunan jembut yang luas dan lebat. Begini nih kalo kontol cowok straight, mereka cuek banget sama jembutnya tumbuh liar, ga repot-repot ngerapihin kayak cowok gay, jadinya cowok gay yang punya fetish sama jembut lebet jadi bener-bener terangsang. Kedua biji pelernya juga tertutup sama rimbunan jembut yang tumbuh di daerah itu. Gue cium rimbunan jembutnya, meskipun lebet banget ternyata wanginya tetep seger, tanda dia juga ternyata bersih.

Gue ngejilatin garis di batang kontolnya yang bawah dan mengecup kepala kontolnya yang semakin banyak ngeluarin cairan bening dan kemudian memasukkan kepala kontol yang gemuk banget itu kedalem mulut gue. “Ahhh ..” dia mendesah agak sedikit lebih kuat ketika kepala kontolnya gue masukin ke dalem mulut dan gue sedikit kenyot agak keras. Agak susah masukin dan ngulum kepala kontol itu, tapi gue berusaha merilekskan sebisa mungkin mulut gue dan akhirnya kontol gendut itu berhasil memenuhin mulut gue.

Gue sedot-sedot kuat dan dia suka, terbukti dengan erangannya yang lagi semakin agak keras dan jari-jarinya ngacak-acak rambut gue. Gue keluarin batang kontol itu dari mulut gue, karena nafas gue sesek banget. “Mas, kontolnya gede banget, ampe sesek nafas ngisepnya,” DIa senyum dan berkata, “Suka nggak,” “SUka banget mas,” Sekarang giliran biji pelernya gue garap, satu-satu biji pelernya gue masukin mulut, gue gelitik pake lidah gue isep perlahan dan gue ngerasain dia menggelinjang, apalagi saat ujung lidah gue mainin daerah antara lobang pantat dan bji pelernya, dia menggelinjang lebih hebat lagi.

Gue bener-bener dah ga tahan, “Mas entot saya ya,” ujar gue. dia ngangguk. Trus gue ambil kondom dan pelicin. Gue ga ngebiarin dia masang kondom sendiri, gue pengen masangin pake mulut gue. Gue taruh kondom diujungkepala kontolnya dan dengan gerakan menghisap gue gulung kondom ke batangnya, ternyata susah karena batangnya yang gemuk itu, sehingga akhirnya gue pake tangan juga.

Setelah menaruh lebih banyak cairan pelicin daripada biasanya di lobang gue dan udah ngolesin pelicin juga di kontol dia yang sekarang terbalut kondom. “Mas, nanti masukinnya pelan-pelan ya, soalnya kan ini bukan memek, jadi harus agak pelan pertamanya,” Dia ngangguk dan kemudian gue taruh bantal di bawah pantat gue biar lobang gue bisa dia liat, dan gue bantu arahin kepala kontolnya ke lobang gue.

Dia mulai menekan pelan, tapi meskipun dia berusaha sepelan mungkin dan pelicinnya udah banyak tetep aja susah, karena kepalanya memang besar dan lobang gue kecil. Akhirnya dia lebih kuat menekan dan gue menggigit bibir bawah menahan rasa sakit saat kepala kontol itu berusaha masuk. Meski gue berusaha serileks mungkin tetep aja rasa sakitnya ada karena ukuran yang jumbo itu. sampai akhirnya kepala kontolnya berhasil masuk semua, dia menahan sedikit agar gue membiasakan diri dengan kepala kontolnya. “Tenang aja mas,” kata dia. “Saya udah biasa ngentot cewek, jadi saya tau triknya yang penting mas rileks dulu,” Gimana ga terangsang gue pas dia ngomong itu. “Lanjut?” tanyanya. Gue ngangguk.

Dia kembali menekan batang kontolnya perlahan sampai akhirnya tanpa gue baru sadar udah masuk semua batang kontolnya setelah gue ngerasain gesekan kasar jembutnya di kulit pantai gue. Terasa bener-bener penuh. Dia mulai menarik batang kontolnya perlahan hingga sebatas kepalanya dan menekan lagi, terus begitu sampai tanpa gue sadarin kecepatan dia ngerojok lobang pantat gue ternyata udah semakin cepat. Gue ngeliat mukanya yang jantan dan badan telanjangnya yang bermandikan keringat sedang memompa batang kontolnya di lobang gue bener-bener bikin gue terangsang hebat dan kontol gue ngaceng sekeras-kerasnya bahkan tanpa gue sentuh.

Rasa enak mulai terasa di suatu tempat di dalem sana dan dengan cepat menyebar ke seluruh badan gue, “Arrggggghhh .. shhhhh .. ahhhh.. mas, enak mas” erang gue saat dengan konsisten dia ngerojok lobang gue. “Enak gak, suka kontol saya masukin lobang kamu,” ujarnya terengah sambil menatap gue “Ahhh .. mas enak mas, enak banget ..” sekarang kedua kaki gue melingkar dipinggangnya dan dia semakin bebas ngentotin gue. GIla bener-bener gila rasa enaknya gak bisa gue lukisin. Mungkin hanya psikologis gue karena dia laki-laki straight dan berhasil gue rayu buat ngentot gue, selaen emang entotan yang bener-bener enak.

Bunyi pok pok pok saat badan bawahnya menghajar lobang gue juga sebuah rangsangan audio yang luar biasa, bunyi nafasnya yang terengah-engah, keringatnya yang bercucuran, apalagi dia suka mengencangkan irama entotannya sekenceng-kencengnya, pejuh gue berkali-kali nyaris muncrat kalo gak sekuat tenaga nahannya. Dia juga saat seluruh batang kontolnya sudah masuk semua suka sekali meliuk-liukkan pinggulnya sehingga batang kontolnya terasa ngebor berputar di lobang gue.

Suara erangan pelan dia sekarang semakin menjadi-jadi… “Arrgghhh.. lobang kamu enak .. arhhh, ahhh .. shhhh” Kocokan yang luar biasa itu akhirnya membuat pertahanan gue jebol, rasa enak akibat gesekan dan hantaman batang kontolnya di lobang gue bener-bener keterlaluan enaknya. Gue ga sanggup lagi. “Masss, ahh mas .. saya mau keluar .. arhhhhh ..” Kedua kaki gue yang melingkari pinggangnya semakin kuat melingkar .. Ahhhh.. ahhh .. ahh kepala gue berayun-ayun atas bawah saat pejuh gue mau keluar … dan Crot .. crot .. crot .. crot pejuh gue muncrat berkali-kali di atas perut gue bahkan sampai kena hidung dan bawah mata karena begitu kuat semburannya. Luar biasa enaknya. Gue terngah-engah mengatur nafas, sementara dia terus menggenjot gue dan wajahnya yang coklat sekarang terlihat bersemu keunguan, mulutnya mengernyit memperlihatkan kedua baris giginya yang menahan dan erangannya semakin menjadi-jadi.

Gue yakin dia mau keluar. “mas, jangan keluar di dalem ya, keluarin dimulut saya aja,” pinta gue. DIa nggak menjawab, bahkan hantamannya semakin menjadi-jadi dan tiba-tiba dia mencabut batang kontolnya dan dengan cepat melepas kondom lalu memasukkan sebagian kepala kontolnya ke mulut gue yang udah siap…

Arrhhhhhhhhhhh .. dia melolong tertahan .. dia mengejang sampai terlihat urat-urat lehernya dan Crot .. crot .. crot .. crot … pejuhnya yang hangat muncrat berkali-kali dalam mulut gue dan sebisa mungkin gue telen semuanya. hhhh .. dia mengatur nafasnya tapi gue ga ngelepasin batang kontolnya dari mulut gue. Gue berusaha ngisep seluruh pejuhnya sampai habis.

Akhirnya dia menarik batang kontolnya dan langsung merebahkan badan telanjangnya yang penuh keringat kayak habis mandi itu di samping gue, masih terus mengatur nafasnya. setelah dia semakin normal bernafasnya gue naik ke atas badan telanjang dia. Dia menatap gue. “Gimana mas enak kan ngentot sama cowok?” tanya gue. Dia tersenyum dan narik badan gue ke badan dia. “Bener-bener gila, kamu emang hebat bikin saya terangsang,”

dan akhirnya kita membersihkan diri. Pagi-pagi gue dah pergi ke tempat temen dan saat dia pergi gue ga ketemu sama dia. Seks sama dodi yang bener-bener luar biasa.

 
1 Comment

Posted by on 7 March 2011 in Bebas

 

Tags: , ,

One response to “Mas Dodi

  1. Richard

    5 May 2011 at 12:53

    Gw jg pernah di perkosa waktu gw tidur dgn celana dalam oleh sepupu gw. Trus gw paling doyan waktu dia emut puting dada gw yg agak besar. Bagi gay yg ada di medan, hub gw!085261277897. Gw lg nyari gay kekar yg mau memerkosa gw

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: